Minggu, Juli 21, 2024

Creating liberating content

Ancaman Investasi Kabur Usai...

Jakarta, Limbahnews.com -- Sejumlah pengamat melihat ancaman hambatan investasi masuk ke Indonesia melalui...

Tangani Limbah Corona, PT...

Jakarta, Limbahnews.com - Penanganan limbah medis terkait wabah corona (Covid-19) oleh PT Jasa...

Danone AQUA-Veolia Bangun Pabrik...

Dokumentasi pencanangan pabrik (Ist)Pasuruan, Limbahnews.com - Pabrik daur ulang botol PET (Polyethylene Terephthalate)...

Indonesia Buang Makanan Rp...

Bogor, Limbahnews.com - Konsumsi makanan yang melebihi angka produksi memunculkan banyak permasalahan, mulai...
BerandaKebijakanMulai 2022, Pemprov...

Mulai 2022, Pemprov DKI Bangun Dua Fasilitas Pengolahan Sampah di Bantargebang

Jakarta, Limbahnews.com – Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta pada 2022 akan memulai pembangunan fasilitas pengolahan sampah refuse derived fuel (RDF) dan landfill mining, di Bantargebang, Kota Bekasi. Total kapasitas pengolahan sampah ini mencapai 2.000 ton per hari. “Fasilitas RDF Plant dan Landfill Mining di TPST Bantargebang akan mulai dibangun pada 2022 dengan metode konstruksi design and build,” demikian informasi yang dikutip merdeka.com melalui akun twitter terverifikasi @dinaslhdki, Minggu (26/12).

Informasi tersebut telah mendapatkan konfirmasi oleh Humas Dinas Lingkungan Hidup DKI. Dalam flyer yang diunggah oleh akun tersebut, dirinci kapasitas sampah yang akan diolah sebanyak 2.000 ton per hari dengan hasil yang diproduksi dari pengolahan RDF sebanyak 700 ton per hari. Karakteristik sampah hasil proses RDF adalah: Kadar air maksimal 20 persen, nilai kalori minimal 3.000 Kkal/kg, dan ukuran maksimal 50 mm.

Diketahui sebelumnya, Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta, Asep Kuswanto menyampaikan Pemprov DKI akan membangun 2 fasilitas pengolahan sampah baru dan sampah lama. Kapasitas masing-masing jenis sampah 1.000 ton per hari.

Asep mengatakan, pembangunan fasilitas pengolahan sampah yang akan dikerjakan mulai tahun ini, mempertimbangkan kondisi tempat pembuangan sampah Bantargebang, Kota Bekasi, sudah kritis. “Kapasitas bantargebang ya bisa dikatakan memang sudah kritis yah makanya kita tahun ini sedang berupaya membangun dua fasilitas di Bantargebang,” ucap Asep di Balai Kota, Rabu (13/10).

Asep menjelaskan, sistem yang akan digunakan dalam pengolahan ini dinamakan RDF. Hasil dari olahan sampah ini nantinya menjadi batubara muda yang biasanya dimanfaatkan pada industri semen.
Dia merinci setiap 1.000 ton hasil olahan sampah menghasilkan sekitar 750 ton RDF.

Hasil olahan sampah bahkan sudah dibahas akan dibeli oleh perusahaan semen, PT Solusi Bangun Indonesia (SBI). Kendati belum ada kesepakatan harga, namun merujuk pengolahan RDF di Cilacap nilai beli untuk hasil RDF adalah Rp300.000 per ton. “Kalau harganya kita memang belum ada kesepakatan, tetapi kalau melihat best practice yang sudah dilakukan Pemkab Cilacap itu Rp300.000 per ton,” ucapnya.

Ia mengamini nilai tersebut terkesan murah, namun jika dibandingkan nilai investasi Pemprov untuk pembangunan ITF, Sunter, Jakarta Utara, nilai Rp300.000 dapat dipertimbangkan. Sementara investasi Pemprov untuk pembangunan dua pengolahan sampah di Bantargebang kurang lebih Rp 905 miliar.
“Total kita Rp 905 miliar Insya Allah konstruksi mulai Desember tahun ini,” sebutnya. [LN-05] redaksi@limbahnews.com

Limbahnews.com adalah media informasi limbah/sampah, solusi, teknologi, bisnis, industri, dan inovasi ekonomi sirkular. Platform ini juga melayani berbagai jasa, AMDAL, konsultasi, promosi, penguatan brand/citra, serta berbagai kerja sama atau kegiatan pelestarian lingkungan lainnya. Info rinci melalui 081356564448.

Continue reading

Cara Mudah Mengelola Sampah Organik Dengan Biopori

Sampah organik merupakan salah satu jenis sampah yang paling banyak dihasilkan oleh masyarakat di Indonesia. Sampah organik ini dapat berasal dari sisa makanan, daun-daunan, ranting-ranting, dan sebagainya.Menurut data Sistem Informasi Pengelolaan Sampah Nasional (SIPSN), dari 17 juta ton timbulan...

Kreatif dan Ramah Lingkungan: Jam Tangan Estetik ini Terbuat Limbah Kayu

Jika berada di tangan yang tepat, bahkan limbah yang biasanya berakhir di tempat sampah, bisa diubah menjadi sesuatu indah dan bernilai ekonomi.Itulah yang dilakukan oleh Ryssa Putri, wanita berusia 24 tahun asal Blitar. Dia menekuni usaha pembuatan jam tangan...

Masker Bedah Didaur Ulang untuk Hasilkan Gas Kaya Hidrogen

Masker bedah telah menjadi barang yang sangat umum dalam kehidupan sehari-hari kita selama pandemi COVID-19. Meskipun dunia telah berhasil melewati masa kritis ini, limbah masker medis ini masih menjadi masalah bagi lingkungan.Namun, peneliti dari Kaunas University of Technology (KTU)...